28 Feb 2017

Bakso UM Jalan Semarang yang Bikin Nagih

Baksonya tinggal pilih
Sepertinya banyak yang belum tahu mengenai bakso UM jalan Semarang ini. Wajar saja, tempanya hanya dekat pos kamling dan hanya berupa gerobak dan beberapa kursi. Warga UM sendiri rasanya masih banyak yang belum tahu tentang bakso ini. Lokasinya sebelah kanan dari gerbang UM jalan Semarang. Bakso ini masuk daftar bakso favorit karena rasanya dan porsinya yang bisa menyesuaikan dengan perut masing-masing. Maksudnya pelayanannya self-service, jadi semau kita deh. Ditambah lagi, untuk mie dan sayurnya kita nggak perlu mengeluarkan uang lebih alias gratis. Pembali hanya perlu membayar bakso dan tahunya saja.

Harga baksonya terbilang murah yakni 2k untuk bakso tanpa isi dan 3k untuk bakso isi telur atau isi daging. Sedangkan untuk tahunya hanya Rp.500/buah. Berhubung baksonya masuk jenis bakso Solo, jadi nggak ada pilihan gorengan dan kawan-kawannya ya. Meski begitu rasanya tetap endes kok, apalagi kalo dimakan siang-siang saat cuaca terik ditemani es degan. Ahhh bikin ngiler. Oh ya, bakso ini bisa dinikmati sekitar jam 10 pagi sampai jam 1 siang saja. Saran saya sih jangan pas makan siang banget karena pasti ruame dan ngantri. 

Mengenai rasanya, agak sulit ya menjelaskan lewat kata-kata wkwk. Pokoknya rasa dagingnya terasa banget, meski dibanding dengan ukuran bakso lain, bakso disini tergolong kecil. Tapi saya sih berani jamin, kalo sekali kesini pasti minta balik lagi deh. Tambahan jeruk nipis sebagai pengganti cuka rasanya bikin kuah baksonya tambah mantepp. Mungkin kamu merasa aneh, kok bakso malah ditambah jeruk nipis? Untuk hal ini awalnya saya pun berpikiran sama, tapi setelah dicoba emang bikin tambah seger dan ajib. Jadi kalo datang kesini jangan lupa ambil mie, sayur, bakso, kasih garam sedikit dan ambil potongan jeruk nipisnya. Sambalnya jangan sampai terlewat juga ya. 
kondisi sekitar lokasi
Sayangnya meski enak dan bikin nagih, kamu harus rela makan ngemper di luar pos kamling yang agak kotor. Namanya juga cuma jualan gerobak, jadi masalah tempat makannya kadang emang kurang nyaman. Sebenernya ada kursi plastik yang disediakan cuma ya gitu deh, hanya beberapa aja. Tapi diluar segala kekurangannya, kamu akan dilayani dengan ramah sama penjualnya. Kalo males ngantri bisa juga minta ambilin bapaknya. Maklum, bakso ini banyak di favoritkan jadi harus gantian ngambil baksonya. Pembeli yang datang pun beragam, mulai dari yang jalan kaki kaya mahasiswa gembel kayak gw sampe cici-cici dan koko-koko yang bawa mobil. Nah loh, yang bawa mobil aja pada rela makan bakso gerobak, kebayang dong gimana enaknya. Langsung cus aja deh ya kalo ada kesempatan, kali aja kita ketemu pas kebetulan beli bakso. Salam Kuliner

 

14 komentar

Tulis komentar
avatar
28 Februari 2017 17.20

Baso kesukaanku juga tuh mbak, meski emang rame

Reply
avatar
28 Februari 2017 18.18

Hujan2 gini, paling enak emang ngebakso....
Mantab nih kayaknya...

Reply
avatar
1 Maret 2017 01.55

Nah ini aku penasaran Ra, dengar dari teman enak katanya, tbelum keturutan beli di sini. Kapan2 bareng yah, haha. Sger yah tambah jeruk nipis.

Reply
avatar
Anonim
1 Maret 2017 08.46

wah mantap nih.. mau dong kak ditraktir..

Reply
avatar
1 Maret 2017 10.17

Baso kesukaanku juga tuh mbak, meski emang rame

Reply
avatar
4 Maret 2017 10.54

iya yg bikin males itu antrinya, meski rasa tak diragukan

Reply
avatar
Marinka Putri
26 Maret 2017 17.08

sukaak.. gw juga biasa di bungkusin nii baso sama temen.. biar dapet tmbah banyak porsinya hha..

Reply